Skip to main content

Usaha Sukses Pensiun (8) : Korban PHK Bisnis Baby Wear dari Uang Pesangon

By January 9, 2017August 20th, 2020Kisah Inspiratif
konsultan pelatihan pensiun, konsultan pensiun, konsultan masa persiapan pensiun, masa persiapan pensiun, pelatihan pensiun, pelatihan persiapan pensiun, training pensiun, training persiapan pensiun, training masa persiapan pensiun, kunjungan usaha, solusi pensiun, pra pensiun, persiapan pensiun, pensiun kaya, pensiun dini, tips orang sukses

Tidak semua orang memiliki kesempatan untuk menjalani Masa Persiapan Pensiun. Para Korban PHK adalah salah satunya. Mereka terpaksa Pensiun Dini saat itu juga. Dengan uang pesangon yang diberikan, sejumlah orang bangkit dari keterpurukan mereka, dan merintis usaha yang berbuah manis. Berikut ini salah satu kisahnya, yuk kita simak bersama di bawah ini.

Aswan terkena PHK akibat Bank Exim tutup karena Krisis Ekonomi tahun 1998. Namun itu tidak membuatnya putus asa. Ia pun bangkit kembali, karena berpengalaman berwirausaha kopi sewaktu masih berkuliah.

 

Pengalaman berdagang semasa kuliah menyelamatkan Aswan Nasser dari kesulitan akibat kena PHK. Dengan pengalaman jualan kopi saat kuliah, pria 44 tahun itu merintis usaha perlengkapan bayi La Vindy Children & Baby Wear di Bandung. Namun merintis usaha memang tak mudah.

 

 

Bekerja belasan tahun di perbankan ternyata tidak menghapus jiwa entrepreneur Aswan Nasser, produsen La Vindy Children & Baby Wear, produsen pakaian dan perlengkapan bayi di Bandung, Jawa Barat.

 

 

Bakat sebagai seorang wirausahawan itu justru semakin kentara ketika Aswan harus kehilangan pekerjaan. Awalnya memang tertatih-tatih, namun Aswan akhirnya mampu membangun bisnis pakaian dan perlengkapan bayi tersebut.

 

 

Sebenarnya, Aswan memang tak buta sama sekali tentang dunia usaha. Bagaimana pun, pengalamannya sebagai bankir tentu juga bersentuhan dengan dunia usaha. Apalagi Aswan punya pengalaman sebagai penjual kopi ketika dia masih kuliah di Universitas Diponegoro (Undip), Semarang. “Saat kuliah, saya sudah berjualan. Jadi sudah terbiasa,” kata Aswan.

 

 

Saat menimba ilmu itu, Aswan sudah nyambi dengan menjadi penjual kopi bubuk produksi orang tua sahabatnya. Ketika itu, dia hanya bermodal semangat. Namun dengan semangat itu pula, Aswan mampu berjualan kopi hingga ke Tegal, Pekalongan hingga ke Cilacap.

 

 

Nah, setelah jadi pengangguran, Aswan benar-benar mensyukuri pengalamannya berjualan kopi di masa lalu itu. Dari pengalaman itu pula, Aswan kembali tegak berdiri menyongsong masa depannya. “Pengalaman itu menjadi bekal saya sekarang ini,” imbuh Aswan.

 

 

Aswan mengakui memulai usaha itu memang berat. Bisnis sebagai produsen dan pedagang aneka produk perlengkapan bayi, memang tak selalu bisa berjalan mulus. Bahkan ketika usaha sudah mulai berkembang sekalipun.

 

 

Ketika itu, Aswan mengenang, sempat kehabisan stok barang akibat produsen pakaian dan perlengkapan bayi langganannya menghentikan pasokan barang kepadanya. Karena tidak punya produk yang bisa dijual, usaha Aswan pun sempat goyah.

 

 

Namun bagi Aswan, merenungi masalah tak akan menyelesaikan persoalan. Karena itu, dia justru mengubah masalah itu menjadi peluang.  Untuk menyelesaikan masalah pasokan tersebut, Aswan memutuskan memproduksi sendiri aneka perlengkapan bayi itu. “Masalah saya jadikan peluang,” tegas Aswan.

 

 

Saat merintis produksi perlengkapan bayi itu, Aswan menyewa sebuah rumah di Bandung. “Saya dan istri belajar tiga bulan agar bisa membuat perlengkapan bayi itu,” terang Aswan. Pertama kali produksi, Aswan bersama istrinya dibantu seorang karyawan. Dalam sepekan, Aswan mampu memproduksi 40 lusin pakaian bayi. “Hasil produksi itu saya pasarkan ke department store,” kenang Aswan.

 

 

Setelah produksi berjalan lancar, halangan usaha ternyata belum berhenti. Aswan mengenang, ketika itu ada seorang pembeli yang gagal bayar pesanan senilai Rp 14,4 juta. Sedikitnya ada 20 lusin tas perlengkapan bayi yang ia produksi menumpuk di rumahnya karena pembeli membatalkan pemesanan. “Hal ini membuat putaran modal saya terhenti,” kata Aswan mengenang. Tak hanya itu, Aswan sempat merugi karena pesanan produk yang telah diproduksi itu ternyata tidak sesuai dengan pesanan.

 

 

Demi menjaga kepercayaan pembeli pula, Aswan pun rela merugi dengan mengganti semua pesanan yang tak sesuai dengan keinginan pelanggan itu. “Daripada hilang pelanggan, lebih baik keuntungan berkurang,” ungkap Aswan.

Menurut Aswan, untuk menjadi pengusaha tangguh pantang patah arang, halangan-halangan usaha seperti yang pernah dia alami adalah sesuatu yang biasa. Ia juga yakin rintangan itu juga bisa terjadi pada pengusaha lain.

Berjibaku dengan masalah, adalah keseharian yang harus dihadapi oleh para wirausahawan. Merintis usaha memang tidak mudah. Untuk itu, kami dari ESQ MPP menyediakan Training Persiapan Pensiun untuk anda. Apabila ada pertanyaan mengenai Masa Persiapan Pensiun, hubungi kami via email di esqmpp@gmail.com, atau telepon ke 021 – 2940 –  6969 ext. 174.

Leave a Reply

Open chat
1
Halo,
Ada yang bisa kami bantu?